Pages

Thursday, 8 September 2011

ANAK SOLEH DALAM AL-QURAN

Menjadi naluri fitrah setiap pasangan suami isteri menginginkan kehadiran anak dalam hidup mereka sebagai pengikat kasih sayang dan penyambung zuriat keturunan masing-masing. Namun dalam Islam, anak bukan sekadar untuk dibangga-banggakan atau untuk menyambung keturunan. Pandangan Islam terhadap anak ialah:

1. Anak merupakan amanah Allah SWT kepada setiap ibubapa untuk dibentuk dan dididik menjadi hambaNya yang bertaqwa kepada Allah dan berbakti pada masyarakat. Sabda Nabi SAW:

كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ ، فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ وَيُنَصِّرَانِهِ وَيُمَجِّسَانِهِ
Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah, maka kedua ibubapanya yang akan menjadikannya yahudi, nasrani dan majusi (Muttafaq ‘alaih)

2. Anak adalah penyambung amalan soleh ibubapa selepas kematian. Sabda Rasulullah SAW:

إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ إِلَّا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ
Apabila mati seorang manusia, terputus darinya kemampuannya beramal melainkan 3 perkara: kecuali dari sedeqah Jariah, atau ilmunya yang orang lain mendapat manfaat dengannya, atau anak soleh yang mendoakannya. (Muslim)

Maka, kedua-dua asas yang tersebut menjelaskan kepada setiap muslim supaya menjadikan anak yang diangerah Allah SWT sebagai anak yang soleh.

TUNTUTAN
Al-Quran menuntut ibubapa agar berusaha mejadikan anak-anak mereka soleh. Tuntutan ini bukan berbentuk pilihan. Tetapi tugas ini merupakan kewajipan setiap ibubapa yang diberi anak untuk dijaga. Dan kewajipan ini akan disoal oleh Allah SWT diakhirat kelak. Ancaman Allah SWT amat keras buat ibubapa yang tidak melunaskan kewajipan tersebut. Firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ
Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan (66:6 )

SIFAT
Anak soleh menurut perspektif Islam bukanlah diukur dari segi kehebatan pencapaian akademik atau karier profesion apabila mereka bekerja. Islam meletakkan penilaian anak soleh pada 2 asas utama:

1. Hablun Minallah (Hubungan dengan Allah SWT)
2. Hablun Minannas (Hubungan sesama manusia)


Asas penilaian tersebut dapat dilihat kepada nasihat-nasihat Luqman kepada anaknya yang terkandung dalam surah 31:13-19. Melalui nasihat Luqman itu, Al-Quran memberi petunjuk mengenai watak-watak atau sifat-sifat anak soleh yang diiktiraf Islam. Sifat-sifat tersebut adalah:

1. Menjauhi segala bentuk syirik dalam hidup dan mentauhidkanNya dalam setiap amalan.

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:" Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar".

2. Berlaku baik dan Ihsan terhadap kedua ibubapa walaupun mereka mengajak mensyirikkanNya.

وَوَصَّيْنَا الْإِنسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ وَإِن جَاهَدَاكَ عَلى أَن تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلَا تُطِعْهُمَا وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا وَاتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَيَّ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ
Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).Dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan denganKu sesuatu yang engkau - dengan fikiran sihatmu - tidak mengetahui sungguh adanya maka janganlah engkau taat kepada mereka; dan bergaulah dengan mereka di dunia dengan cara yang baik. Dan turutlah jalan orang-orang yang rujuk kembali kepadaKu (dengan tauhid dan amal-amal yang soleh). Kemudian kepada Akulah tempat kembali kamu semuanya, maka Aku akan menerangkan kepada kamu segala yang kamu telah kerjakan.

3. Berhati-hati dalam setiap perbuatan luaran (mulut dan anggota badan) dan dalaman (hati) agar tidak melanggar Syariat kerana meyakini yang setiap perbuatan akan dinilai dan dibalas Allah SWT yang Maha Mengetahui.

يَا بُنَيَّ إِنَّهَا إِن تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ فَتَكُن فِي صَخْرَةٍ أَوْ فِي السَّمَاوَاتِ أَوْ فِي الْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ
(Luqman menasihati anaknya dengan berkata): "Wahai anak kesayanganku, sesungguhnya jika ada sesuatu perkara (yang baik atau yang buruk) sekalipun seberat bijih sawi, serta ia tersembunyi di dalam batu besar atau di langit atau pun di bumi, sudah tetap akan dibawa oleh Allah (untuk dihakimi dan dibalasNya); kerana sesungguhnya Allah Maha Halus pengetahuanNya; lagi Amat Meliputi akan segala yang tersembunyi.

4. Istiqamah dalam menunaikan solat, bertanggungjawab melakukan kerja dakwah dan sabar dalam setiap dugaan dan cabaran yang menimpanya.
يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
"Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya.

5. Tawadhu’ dalam perbuatan dan percakapan.

وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِن صَوْتِكَ إِنَّ أَنكَرَ الْأَصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ
"Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri."Dan sederhanakanlah langkahmu semasa berjalan, juga rendahkanlah suaramu (semasa berkata-kata), sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai"

Dalam surah al-Isra’ pula, sifat anak soleh dikhususkan lagi dalam hal hubungan dengan ibubapa. Mereka disifatkan amat sopan bercakap dengan ibubapa mereka dan sentiasa mendoakan keampunan buat keduanya. Oleh yang demikian, dalam hubungannya sesama manusia, kedudukan ibubapa perlu diutamakan selepas hubungannya dengan Allah SWT. Justeru, dalam Islam, seseorang itu belum dianggap sebagai anak soleh sekiranya hubungan mereka dengan ibubapa bermasalah walaupun dalam hal hubungan sesama manusia lain, amat baik pula akhlaknya. Firman Allah SWT:
وَقَضَى رَبُّكَ أَلاَّ تَعْبُدُواْ إِلاَّ إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلاَهُمَا فَلاَ تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ وَلاَ تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلاً كَرِيمًا وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُل رَّبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا
Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan "Ha", dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun). Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): "Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil." 17:23-24

KESAN
Impak kehadiran anak soleh dalam sesebuah keluarga muslim bukan akan dirasai di akhirat kelak, tetapi akan terlebih dahulu dirasai di dunia ini. Ibubapa akan merasai kegembiraan, ketenteraman, kesenangan hati dan jauh dari kesedihan dan kesusahan hidup dunia. Perasaan kegembiraan wujud kerana melihatkan anak mereka menjadi hambaNya yang taat dan berpegang teguh dengan prinsip agama. HambaNya yang begitu sifatnya tidak akan menyusahkan orang sekelilingnya lebih-lebih lagi terhadap kedua ibubapanya. Firman Allah SWT:

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا
Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa(25:74)

Wallahu’alam
JADILAH GOLONGAN MESRA AL-QURAN

0 comments: