Pages

Thursday, 12 November 2009

CSI #3 - Lihatlah Ke Bawah


Oleh: Adlan Bin Abd. Aziz

Sabda Rasulullah SAW:

انْظُرُوا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلاَ تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لاَ تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ

Maksudnya:
Lihatlah kepada orang yang di bawah kamu dan jangan lihat orang yang di atas kamu. Itu lebih baik agar kamu tidak memandang remeh nikmat Allah ke atas kamu
[Hadith riwayat Imam Muslim – no.7619]

Ketika memandu, saya sering memerhatikan kereta-kereta atau kenderaan lain. Terkadang saya terpandang kereta mewah, Toyota Estima, Mercedez, BMW dan lain-lain lagi, lalu terdetik di hati saya ‘kalaulah aku dapat beli kereta macam tu’. Pada waktu yang lain pula saya terlihat motosikal besar – Ninja, Cbr, R1 (kadang-kadang keliru jenisnya) lalu terdetik di hati ‘isy, seronoknya kalau dapat sebijik’.

Tapi pada waktu lain (saya pasti anda juga begini), saya terpandang kereta yang begitu kecil, ada tanda-tanda rosak di sana sini, tak ada pendingin hawa, terfikir pula saya ‘kesian sungguh, bertuahnya aku’. Juga ada masanya saya terpandang seorang ayah menunggang motosikal kecil dengan anak-anak dan isteri..kadang-kadang dalam waktu hujan! Bahkan ada yang berbasikal sedangkan raut wajah sudah menunjukkan dia dalam usia senja. Barulah saya sedar ‘betapa beruntungnya aku’.

Begitulah jiwa kita manusia. Rasulullah SAW telah pun memberikan panduan yang amat penting bagi mendidik jiwa agar bersyukur.

‘Lihatlah mereka yang serba kekurangan, jangan asyik memandang orang-orang yang serba lengkap dengan kemewahan’

Kalau kita seringkali melihat orang yang ‘lebih’ dari kita…lebih besar keretanya, lebih banyak hartanya, lebih tinggi pangkatnya…dan lain-lain lagi, pasti kita akan lupa terus kepada segala nikmat Allah SWT yang mengelilingi kita! Sedangkan begitu banyak nikmat yang telah kita ada…

Firman Allah SWT:

وإن تعدوا نعمة الله لا تحصوها

Maksudnya:
Jika sekiranya kamu semua menghitung nikmat Allah, pasti kamu tidak akan dapat mengiranya.
[Surah Ibrahim, ayat 34]

Cubalah tunduk ke bawah. Lihatlah orang yang ‘kurang’ dari kita. Ada yang masih tidak ada pendapatan tetap, tidak ada rumah sendiri, tidak ada kenderaan yang selesa, tidak ada pakaian secantik kita, tidak ada telefon bimbit, bersusah payah mencari rezeki sekadar mengalas perut anak dan isteri..inilah caranya untuk kita ‘sedar’ dan ‘terjaga’ lalu kita akan nampak dengan amat jelas betapa banyaknya nikmat yang telah kita miliki. Inilah cara terbaik yang diajarkan oleh manusia terbaik agar umat Islam tidak akan memandang sepi lantas tidak menghargai nikmat yang mengelilinginya malah menutupi seluruh tubuhnya.

Berdoalah kepada Allah SWT agar mata kita tunduk ke bawah memandang orang-orang yang serba kekurangan.

Segambut, 8.39 pagi

2 comments:

Min said...

Semoga Allah SWT menjadikan kita semua sebagai hamba yang sentiasa bersyukur. Kadangkala kita merasakan kita lah manusia yang paling malang apabila ditimpa sebarang kesusahan atau kesakitan. Tetapi bila dilihat dan dibandingkan dengan kesusahan dan kesakitan orang lain yang jauh berkali ganda, maka bersyukurlah.

Ingatlah: "Allah SWT tidak akan menguji hambanya dengan sesuatu yang tak mampu kita hadapi atau diluar kemampuan hambaNya menghadapi ujian tersebut. Sesungguhnya Dia Maha Mengasihani dan Maha Mendengar."

Aelin said...

Saya yang dulu ialah saya yang memandang ke atas sahaja.
Alhamdulillah, saya yang sekarang ialah saya yang memandang kedua-duanya. Pandang ke atas dengan hikmah, pandang ke bawah dengan insaf.
Semuanya dengan izin Allah, saya percaya!